PERATURAN MENTERI PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN
REPUBLIK INDONESIA
NOMOR 107 TAHUN 2013
TENTANG
TUNJANGAN KINERJA BAGI PEGAWAI
DI LINGKUNGAN KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN
DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA
MENTERI PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN REPUBLIK INDONESIA,
Menimbang : bahwa untuk melaksanakan ketentuan Pasal 3 ayat (2) dan
Pasal 10 Peraturan Presiden Nomor 88 Tahun 2013 tentang
Tunjangan Kinerja bagi Pegawai di Lingkungan Kementerian
Pendidikan dan Kebudayaan, perlu menetapkan Peraturan
Menteri Pendidikan dan Kebudayaan tentang Tunjangan
Kinerja Bagi Pegawai di lingkungan Kementerian Pendidikan
dan Kebudayaan
Mengingat : 1. Undang-Undang Nomor 8 Tahun 1974 tentang Pokok-pokok
Kepegawaian (Lembaran Negara Tahun 1974 Nomor 55,
Tambahan Lembaran Negara Nomor 3041), sebagaiman
telah diubah dengan Undang-Undang Nomor 43 Tahun
1999 (Lembaran Negara Tahun 1999 Nomor 169, Tambahan
Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 3890);
2. Undang-Undang Nomor 17 Tahun 2003 tentang
Keuangan Negara (Lembaran Negara Tahun 2003 Nomor
47, Tambahan Lembaran Negara Nomor 4286);
3. Undang-Undang Nomor 1 Tahun 2004 tentang
Perbendaharaan Negara (Lembaran Negara Tahun 2004
Nomor 5, Tambahan Lembaran Negara Nomor 4355);
4. Peraturan Pemerintah Nomor 24 Tahun 1976 tentang Cuti
Pegawai Negeri Sipil (Lembaran Negara Tahun 1976 Nomor
57, Tambahan Lembaran Negara Nomor 3093);
5. Peraturan Pemerintah Nomor 7 Tahun 1977 tentang
Peraturan Gaji Pegawai Negeri Sipil (Lembaran Negara
Tahun 1977 Nomor 11, Tambahan Lembaran Negara Nomor
3098) sebagaiman telah beberapa kali diubah terakhir
dengan Peraturan Pemerintah Nomor 22 Tahun 2013
tentang Perubahan Kelima Belas Atas Peraturan Pemerintah
Nomor 7 Tahun 1977 Tentang Peraturan Gaji Pegawai
Negeri Sipil (Lembaran Negara Tahun 2013 Nomor 57);
6. Peraturan Pemerintah Nomor 53 Tahun 2010 tentang
Disiplin Pegawai Negeri Sipil (Lembaran Negara Tahun
2010 Nomor 74, Tambahan Lembaran Negara Nomor
5135);
-2-
7. Peraturan Pemerintah Nomor 46 Tahun 2011 tentang
Penilaian Prestasi Kerja Pegawai Negeri Sipil (Lembaran
Negara Republik Indonesia Tahun 2011 Nomor 121,
Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor
5258)
8. Peraturan Presiden Nomor 47 Tahun 2009 tentang
Pembentukan dan Organisasi Kementerian Negara Republik
Indonesia sebagaimana telah beberapa kali diubah beberapa
kali terakhir dengan Peraturan Presiden Nomor 55 Tahun
2013 tentang Perubahan Keempat Atas Peraturan Presiden
Nomor 47 Tahun 2009 tentang Pembentukan dan
Organisasi Kementerian Negara;
9. Peraturan Presiden Nomor 24 Tahun 2010 tentang
Kedudukan, Tugas, dan Fungsi Kementerian Negara serta
Susunan Organisasi, Tugas, dan Fungsi Eselon I
Kementerian Negara sebagaimana telah beberapa kali
diubah terakhir dengan Peraturan Presiden Nomor 56
Tahun 2011 tentang Perubahan Keempat Atas Peraturan
Presiden Nomor 24 Tahun 2010 tentang Kedudukan, Tugas,
dan Fungsi Kementerian Negara Serta Susunan Organisasi,
Tugas, dan Fungsi Eselon I Kementerian Negara;
10. Peraturan Presiden Nomor 81 Tahun 2010 tentang
Grand Design Reformasi Birokrasi 2010-2025;
11. Peraturan Presiden Nomor 88 Tahun 2013 tentang
Tunjangan Kinerja Pegawai di lingkungan Kementerian
Pendidikan dan Kebudayaan (Lembaran Negara Tahun
2013 Nomor 207);
12. Keputusan Presiden Nomor 84/P Tahun 2009 mengenai
Pembentukan Kabinet Indonesia Bersatu II sebagaimana
telah beberapa kali diubah terakhir dengan Keputusan
Presiden Nomor 60/P Tahun 2013;
13. Peraturan Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan
Reformasi Birokrasi Nomor 63 Tahun 2011 tentang
Pedoman Penataan Sistem Tunjangan Kinerja Pegawai
Negeri;
MEMUTUSKAN:
Menetapkan : PERATURAN MENTERI PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN
TENTANG TUNJANGAN KINERJA BAGI PEGAWAI DI
LINGKUNGAN KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN
KEBUDAYAAN.
Pasal 1
Dalam Peraturan ini yang dimaksud dengan:
1. Pegawai di lingkungan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan
selanjutnya disebut Pegawai adalah Pegawai Negeri Sipil (PNS), Calon
Pegawai Negeri Sipil (CPNS) dan Staf Khusus Menteri yang bekerja secara
penuh waktu pada satuan organisasi di lingkungan Kementerian
Pendidikan dan Kebudayaan.
-3-
2. Cuti adalah keadaan tidak masuk kerja yang diijinkan dalam jangka
waktu tertentu.
3. Tunjangan Kinerja adalah penghasilan selain gaji yang diberikan kepada
Pegawai yang aktif berdasarkan kompetensi dan kinerja.
4. Alasan yang sah adalah alasan yang dapat dipertanggungjawabkan yang
disampaikan secara tertulis dan dituangkan dalam surat permohonan
izin/pemberitahuan serta disetujui oleh pejabat yang berwenang sesuai
dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.
5. Disiplin Pegawai Negeri Sipil adalah kesanggupan Pegawai untuk menaati
kewajiban dan menghindari larangan yang ditentukan dalam peraturan
perundang-undangan dan/atau peraturan kedinasan yang apabila tidak
ditaati atau dilanggar akan dijatuhi hukuman disiplin.
6. Kinerja Pegawai adalah prestasi/kemampuan kerja yang diperlihatkan
oleh seorang Pegawai dalam melaksanakan tugas dan fungsinya.
7. Evaluasi Jabatan adalah proses untuk menilai suatu jabatan secara
sistematis dengan menggunakan kriteria-kriteria yang disebut sebagai
faktor jabatan terhadap informasi faktor jabatan untuk menentukan
nilai jabatan dan kelas jabatan
8. Kementerian adalah Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Republik
Indonesia.
Pasal 2
(1) Pegawai berhak mendapatkan pembayaran Tunjangan Kinerja sesuai
jabatannya berdasarkan Keputusan Pimpinan Unit Kerja Eselon I yang
bersangkutan sesuai hasil evaluasi jabatan.
(2) Besaran Tunjangan Kinerja yang diterima ditentukan berdasarkan kelas
jabatan sebagaimana tercantum dalam Lampiran I yang merupakan bagian
tidak terpisahkan dari Peraturan Menteri ini.
Pasal 3
(1) Tunjangan Kinerja diberikan kepada Pegawai sesuai dengan target
kinerja yang dihitung berdasarkan kategori dan nilai capaian sasaran
kinerja Pegawai.
(2) Tunjangan Kinerja Pegawai yang berstatus Calon Pegawai Negeri Sipil
dibayarkan terhitung mulai tanggal ditetapkan surat pernyataan
melaksanakan tugas oleh pejabat yang berwenang.
(3) Ketentuan lebih lanjut mengenai surat pernyataan melaksanakan tugas
diatur dalam petunjuk teknis yang ditetapkan Sekretaris Jenderal
Kementerian.
Pasal 4
(1) Besaran Tunjangan Kinerja bagi CPNS dibayarkan sebesar 80% (delapan
puluh persen) dari jumlah Tunjangan Kinerja pada jabatan yang akan
didudukinya.
(2) Besaran Tunjangan Kinerja bagi Pegawai yang dibebaskan dari jabatan
karena melaksanakan tugas belajar dibayarkan sebesar 75% (tujuh
puluh lima persen) dari jumlah Tunjangan Kinerja yang diterima dalam
jabatannya.
-4-
(3) Besaran Tunjangan Kinerja bagi Pegawai yang dibebaskan sementara dari
jabatan fungsional tertentu dikarenakan tidak dapat mengumpulkan
angka kredit sesuai ketentuan dibayarkan sebesar 50% (lima puluh
persen) dari Tunjangan Kinerja yang diterima dalam jabatannya.
(4) Tunjangan Kinerja bagi Pegawai sebagaimana dimaksud pada ayat (3)
dapat dibayarkan secara utuh terhitung mulai tanggal keputusan
pengangkatan kembali dalam jabatan fungsional yang bersangkutan.
Pasal 5
Tunjangan Kinerja sebagaimana dimaksud dalam Pasal 2, tidak diberikan
kepada:
a. Pegawai yang tidak mempunyai tugas/jabatan/pekerjaan tertentu;
b. Pegawai yang diberhentikan sementara atau dinonaktifkan berdasarkan
peraturan perundang-undangan;
c. Pegawai yang diberhentikan dari jabatan negeri karena menjadi pejabat
negara berdasarkan peraturan perundang-undangan;
d. Pegawai yang diberhentikan dengan hormat dari jabatan negeri;
e. Pegawai di lingkungan Kementerian yang diangkat sebagai pejabat
fungsional tertentu yang memperoleh tunjangan profesi.
f. Pegawai yang menduduki jabatan fungsional tertentu yang merangkap
jabatan struktural.
g. Pegawai yang dipekerjakan atau diperbantukan pada instansi atau lembaga
lain di luar lingkungan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan;
h. Pegawai yang menjalani Masa Persiapan Pensiun atau Bebas Tugas;
i. Pegawai yang menjalani cuti di luar tanggungan negara;
j. Pegawai yang dikenakan hukuman disiplin Pemberhentian Dengan Hormat
Tidak Atas Permintaan Sendiri (PDHTAPS), Pemberhentian Tidak Dengan
Hormat (PTDH) atau dalam proses keberatan atas kedua hukuman disiplin
tersebut ke Badan Pertimbangan Kepegawaian.
Pasal 6
(1) Hari kerja di lingkungan Kementerian yaitu 5 (lima) hari kerja mulai hari
Senin sampai dengan hari Jumat dengan jumlah jam kerja sebanyak 37,5
(tiga puluh tujuh koma lima) jam.
(2) Hari dan jam Kerja sebagaimana dimaksud pada ayat (1) sebagai berikut:
a. Senin sampai dengan Kamis Pukul 07.30 – 16.00
waktu istirahat Pukul 12.00 – 13.00
b. Jumat Pukul 07.30 – 16.30
waktu istirahat Pukul 11.30 – 13.00
(3) Pegawai diberikan toleransi waktu kedatangan dengan penggantian jam
kerja pada hari yang sama.
(4) Pegawai Kementerian yang tidak masuk dan pulang kerja sesuai dengan
ketentuan jam kerja sebagaimana dimaksud pada ayat (2) dan ayat (3)
diberi sanksi pengurangan tunjangan kinerja
(5) Toleransi waktu kedatangan sebagaimana dimaksud pada ayat (3) dan
pengurangan tunjangan kinerja sebagaimana dimaksud pada ayat (4)
tercantum dalam Lampiran II yang merupakan bagian yang tidak
terpisahkan dari Peraturan Menteri ini.
-5-
Pasal 7
(1) Pegawai yang mendapat tugas pekerjaan yang dilakukan di luar kantor
dan/atau di luar jam kerja, tugas jaga atau tugas tertentu lainnya yang
pelaksanaannya diatur dengan sistem piket yang ditetapkan oleh pimpinan
unit kerja dikecualikan dari ketentuan Pasal 6 ayat (2) dan ayat (3).
(2) Jenis-jenis pekerjaan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) antara lain:
a. Koordinasi dengan instansi luar;
b. Konsultasi, mediasi, negosiasi dan tugas-tugas nonlitigasi;
c. Sosialisasi;
d. Supervisi;
e. Peliputan;
f. Mengikuti persidangan;
g. Pendidikan dan pelatihan yang tidak termasuk tugas belajar;
h. Rapat, seminar, ceramah, workshop;
i. Menjadi narasumber;
j. Penelitian;
k. Juru pelihara;
l. Polisi khusus cagar budaya;
m. Satuan pengamanan; dan
n. Tugas-tugas lain, baik di dalam maupun di luar negeri.
(3) Pelaksanaan tugas untuk pekerjaan sebagaimana dimaksud pada ayat (2)
harus dapat dibuktikan secara tertulis dan berdasarkan surat tugas dari
atasan yang berwenang.
Pasal 8
(1) Pengurangan Tunjangan Kinerja Pegawai dihitung sesuai jumlah
pelanggaran jam kerja.
(2) Penghitungan jumlah pelanggaran jam kerja sebagaimana dimaksud
pada ayat (1) dilakukan dengan menghitung jumlah waktu terlambat
datang (TL) dan pulang sebelum waktunya (PSW) dan berlaku kumulatif
pada hari yang sama.
(3) Dalam hal jumlah pelanggaran jam kerja sebagaimana dimaksud pada ayat
(2) sebanyak 7,5 jam (tujuh koma lima) jam dianggap sama dengan 1 (satu)
hari tidak masuk kerja.
(4) Pegawai Kementerian yang melanggar ketentuan jam kerja yang memenuhi
akumulasi 5 (lima) hari tidak masuk kerja atau lebih, dijatuhi hukuman
disiplin sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan
Pasal 9
(1) Pegawai Kementerian wajib masuk kerja sesuai dengan ketentuan jam
kerja Kementerian yang dibuktikan dengan daftar hadir elektronik.
(2) Pengisian daftar hadir sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dilakukan
sebanyak 2 (dua) kali yaitu pada waktu masuk kerja dan pada waktu
pulang kerja.
(3) Pengisian daftar hadir elektronik sebagaimana dimaksud pada ayat (1)
dapat digantikan dengan daftar hadir secara manual apabila:
a. perangkat dan sistem daftar hadir elektronik sebagaimana dimaksud
pada ayat (1) mengalami kerusakan/tidak berfungsi;
b. Pegawai belum terdaftar dalam sistem daftar hadir elektronik;
-6-
c. dimensi anggota tubuh (sidik jari, telapak tangan, atau yang
semacamnya) tidak terbaca dalam Sistem Kehadiran Elektronik
d. terjadi keadaan kahar (force majeure) berupa bencana alam dan/atau
kerusuhan sehingga suatu kegiatan tidak dapat dilakukan sebagaimana
mestinya; atau
e. lokasi kerja tidak memungkinkan untuk disediakan sistem kehadiran
elektronik
(4) Pengisian daftar hadir sebagaimana dimaksud pada ayat (1) di
rekapitulasi oleh bagian yang menangani administrasi kepegawaian pada
unit kerja setingkat eselon II.
(5) Pegawai yang mendapat tugas detasering dan/atau dipekerjakan di
instansi luar Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan melakukan
pengisian daftar hadir masuk/pulang kerja di unit kerja tempat
tugasnya.
(6) Rekapitulasi daftar hadir masuk/pulang kerja Pegawai sebagaimana
dimaksud pada ayat (5) dikirimkan ke instansi asal/induk.
(7) Ketentuan lebih lanjut mengenai pengisian dan rekapitulasi daftar hadir
diatur dalam petunjuk teknis yang ditetapkan oleh Sekretaris Jenderal
Kementerian.
Pasal 10
(1) Pegawai dinyatakan melanggar ketentuan jam kerja sebagaimana
dimaksud dalam Pasal 4 ayat (2) apabila:
a. tidak masuk kerja;
b. terlambat masuk kerja;
c. pulang sebelum waktunya;
d. tidak berada di tempat tugas; dan/atau
e. tidak mengisi daftar hadir.
(2) Pegawai dinyatakan tidak melanggar ketentuan jam kerja sebagaimana
dimaksud pada ayat (1) apabila yang bersangkutan dapat membuktikan
dengan surat keterangan dan permohonan izin yang terdiri atas:
a. Surat keterangan atasan langsung bagi Pegawai yang tidak berada di
tempat tugas tanpa alasan yang sah;
b. Surat permohonan izin;
c. Surat keterangan penugasan;
d. Surat keterangan bagi Pegawai yang lupa mengisi daftar hadir datang;
e. Surat pernyataan atasan langsung bagi Pegawai yang lupa mengisi
daftar hadir pulang;
f. Surat izin keluar kantor pada jam kerja;
(3) Surat sebagaimana dimaksud pada ayat (2) wajib disampaikan kepada
pejabat yang menangani daftar hadir paling lambat 5 (lima) hari kerja
setelah tanggal terjadinya ketidakhadiran, keterlambatan masuk kerja,
pulang sebelum waktunya, tidak berada di tempat tugas, dan/atau tidak
mengisi daftar hadir.
(4) Surat sebagaimana dimaksud pada ayat (2) yang disampaikan lebih dari 5
(lima) hari kerja dinyatakan tidak berlaku dan dianggap melanggar jam
kerja.
(5) Format surat keterangan dan permohonan izin sebagaimana dimaksud
pada ayat (2) tercantum dalam Lampiran III yang merupakan bagian yang
tidak terpisahkan dari Peraturan Menteri ini.
-7-
Pasal 11
(1) Pegawai dijatuhi sanksi pengurangan tunjangan kinerja apabila:
a. Pegawai yang tidak masuk kerja atau tidak berada di tempat tugas
selama 7,5 (tujuh koma lima) jam atau lebih dalam sehari;
b. Pegawai yang terlambat masuk kerja;
c. Pegawai yang pulang sebelum waktunya;
d. Pegawai yang tidak mengisi daftar hadir; dan/atau
e. Pegawai yang dijatuhi hukuman disiplin.
(2) Pengurangan Tunjangan Kinerja sebagaimana dimaksud pada ayat (1)
dinyatakan dalam % (persen), dan dihitung secara kumulatif dalam 1
(satu) bulan dengan ketentuan paling banyak sebesar 100% (seratus
persen).
(3) Pegawai yang tidak masuk kerja tanpa keterangan/izin, diberlakukan
pengurangan Tunjangan Kinerja sebesar 3% (tiga persen), sedangkan
Pegawai yang tidak masuk kerja dengan keterangan/izin, diberlakukan
pengurangan Tunjangan Kinerja sebesar 1,5% (satu setengah persen)
untuk tiap satu hari tidak masuk kerja.
(4) Pegawai yang tidak berada di tempat tugas pada hari dan jam kerja dengan
keterangan/izin dari atasan langsung diberlakukan pengurangan
Tunjangan Kinerja sebesar 0% (nol persen).
(5) Pegawai yang tidak berada di tempat tugas selama 7½ (tujuh setengah) jam
atau lebih dalam 1 (satu) hari kerja sehari tanpa keterangan/izin
diberlakukan pengurangan Tunjangan Kinerja sebesar 3% (tiga persen).
(6) Pegawai yang mendapat surat tugas melakukan perjalanan dinas
dalam/luar kota dan mendapatkan biaya yang dibebankan pada
APBN/APBD/pihak lain, tidak melakukan pengisian daftar hadir
masuk/pulang kerja dan diberlakukan pengurangan Tunjangan Kinerja
sebesar 0% (nol persen).
(7) Pegawai yang melaksanakan tugas di luar kantor pada hari dan jam kerja
dan tidak mendapat surat tugas melakukan perjalanan dinas dalam/luar
kota yang karena satu dan lain hal tidak memungkinkan untuk mengisi
daftar hadir masuk/pulang kerja, dengan bukti surat keterangan dari
atasan langsung diberlakukan pengurangan Tunjangan Kinerja sebesar 0%
(nol persen).
Pasal 12
(1) Pegawai yang dijatuhi hukuman disiplin, dikenakan pengurangan
Tunjangan Kinerja sebagai berikut:
a. hukuman disiplin ringan
1. sebesar 20% (dua puluh persen) selama 1 (satu) bulan, jika Pegawai
dijatuhi hukuman disiplin berupa teguran lisan;
2. sebesar 30% (tiga puluh persen) selama 2 (dua) bulan, jika Pegawai
dijatuhi hukuman disiplin berupa teguran tertulis; dan
3. sebesar 40% (empat puluh persen) selama 3 (tiga) bulan, jika Pegawai
dijatuhi hukuman disiplin berupa pernyataan tidak puas secara
tertulis.
b. hukuman disiplin sedang
1. sebesar 40% (empat puluh persen) selama 6 (enam) bulan, jika
Pegawai dijatuhi hukuman disiplin berupa penundaan kenaikan gaji
berkala selama 1 (satu) tahun;
-8-
2. sebesar 50% (lima puluh persen) selama 8 (delapan) bulan, jika
Pegawai dijatuhi hukuman disiplin berupa penundaan kenaikan
pangkat selama 1 (satu) tahun; dan
3. sebesar 60% (enam puluh persen) selama 10 (sepuluh) bulan, jika
Pegawai dijatuhi hukuman disiplin berupa penurunan pangkat
setingkat lebih rendah selama 1 (satu) tahun.
c. hukuman disiplin berat
1. sebesar 60% (enam puluh persen) selama 12 (dua belas) bulan,
jika Pegawai dijatuhi hukuman disiplin berupa penurunan
pangkat setingkat lebih rendah selama 3 (tiga) tahun;
2. sebesar 70% (tujuh puluh persen) selama 12 (dua belas) bulan,
jika Pegawai dijatuhi hukuman disiplin berupa pemindahan dalam
rangka penurunan jabatan setingkat lebih rendah;
3. sebesar 80% (delapan puluh persen) selama 12 (dua belas) bulan,
jika Pegawai dijatuhi hukuman disiplin berupa pembebasan dari
jabatan; dan
4. sebesar 100% (seratus persen), jika Pegawai dijatuhi hukuman
disiplin berupa pemberhentian dengan hormat tidak atas permintaan
sendiri atau pemberhentian tidak dengan hormat dan mengajukan
banding administratif.
(2) Pengurangan Tunjangan Kinerja bagi Pegawai Kementerian yang dijatuhi
hukuman disiplin ringan, sedang, atau berat sebagaimana dimaksud
pada ayat (1) berlaku sejak penetapan keputusan penjatuhan hukuman
disiplin.
Pasal 13
Tunjangan kinerja Pegawai Kementerian yang melaksanakan cuti dibayarkan
dengan persentase sebagai berikut:
a. Pegawai Kementerian yang mengambil cuti tahunan dibayarkan sebesar
100% (seratus persen);
b. Pegawai Kementerian yang mengambil cuti besar dibayarkan 70% setiap
bulan
c. Pegawai Kementerian yang mengambil cuti alasan penting dibayarkan 70%
setiap bulan
d. Pegawai Kementerian yang melaksanakan cuti bersalin dibayarkan sebagai
berikut:
1. Pegawai Kementerian yang mengambil cuti bersalin untuk
melaksanakan persalinan anak pertama sampai dengan kedua,
dibayarkan sebesar 100% (seratus persen);
2. Pegawai Kementerian yang mengambil cuti bersalin untuk
melaksanakan persalinan anak ketiga, dibayarkan sebagai berikut:
a) bulan pertama sebesar 60% (enam puluh persen);
b) bulan kedua sebesar 30% (tiga puluh persen); dan
c) bulan ketiga sebesar 20% (sepuluh persen).
e. Pegawai Kementerian yang melaksanakan cuti sakit dibayarkan sebagai
berikut:
1. sakit selama 1 (satu) hari sampai dengan 2 (dua) hari sebesar 100%
(seratus persen);
-9-
2. sakit selama 3 (tiga) hari sampai dengan 14 (empat belas) hari sebesar
75% (tujuh puluh lima persen);
3. sakit selama 15 (lima belas) hari sampai dengan 30 (tiga puluh) hari
sebesar 50% (lima puluh persen);
4. sakit selama 1 (satu) bulan sampai dengan 2 (dua) bulan sebesar
30% (tiga puluh persen);
5. sakit lebih dari 2 (dua) bulan sampai dengan 6 (enam) bulan sebesar 20%
(dua puluh persen); atau
6. sakit lebih dari 6 (enam) bulan sampai dengan 18 (delapan belas) bulan
sebesar 10% (sepuluh persen).
Pasal 14
(1) Pegawai Kementerian yang dikenakan pemberhentian sementara dari
jabatan negeri karena terkena kasus hukum dan/atau dilakukan
penahanan oleh pihak yang berwajib sementara tidak diberikan Tunjangan
Kinerja terhitung sejak ditetapkannya keputusan pemberhentian
sementara dari jabatan negeri.
(2) Apabila putusan pengadilan yang mempunyai kekuatan hukum tetap,
Pegawai Kementerian sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dinyatakan
tidak bersalah, Tunjangan Kinerja Pegawai Kementerian yang dihentikan
dapat dibayarkan kembali pada bulan berikutnya.
Pasal 15
(1) Pencatatan kehadiran, pelaksanaan cuti dan penegakan disiplin terhadap
Pegawai Kementerian dilakukan setiap bulan.
(2) Pencatatan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dilakukan oleh pejabat
yang menangani fungsi kepegawaian pada unit kerja eselon II, serta Unit
Pelaksana Teknis (UPT) di lingkungan Kementerian.
(3) Pejabat yang menangani fungsi kepegawaian menyampaikan laporan
rekapitulasi kehadiran Pegawai kepada pejabat yang ditunjuk utuk
melaksanakan pembayaran tunjangan kinerja paling lambat hari kerja
terakhir pada bulan berjalan.
Pasal 16
Pada saat Peraturan Menteri ini ditetapkan:
a. Hukuman disiplin yang dijatuhkan sebelum Peraturan Menteri ini
ditetapkan dinyatakan tetap berlaku.
b. Pegawai Kementerian yang sedang menjalani pemberhentian sementara
dari jabatan negeri dan sampai dengan mulai berlakunya peraturan ini
masih dalam status pemberhentian sementara dari jabatan negeri,
diberlakukan pengurangan Tunjangan Kinerja sesuai dengan ketentuan
dalam Peraturan Menteri ini.
c. Pegawai Kementerian yang sedang menjalani cuti sakit, cuti bersalin, cuti
karena alasan penting sebelum berlakunya peraturan ini dan saat
berlakunya peraturan ini masih menjalani cuti dimaksud, kepadanya tidak
diberlakukan pengurangan Tunjangan Kinerja.
-10-
Pasal 17
Peraturan Menteri ini mulai berlaku pada tanggal diundangkan.
Agar setiap orang mengetahuinya, memerintahkan pengundangan Peraturan
Menteri ini dengan penempatannya dalam Berita Negara Republik Indonesia.
Ditetapkan di Jakarta
pada tanggal 17 Desember 2013
MENTERI PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN
REPUBLIK INDONESIA,
TTD.
MOHAMMAD NUH
Diundangkan di Jakarta
pada tanggal 17 Desember 2013
MENTERI HUKUM DAN HAK ASASI MANUSIA
REPUBLIK INDONESIA,
TTD.
AMIR SYAMSUDIN
BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA TAHUN 2013 NOMOR 1496
Salinan sesuai dengan aslinya,
Kepala Biro Hukum dan Organisasi
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan,
TTD.
Ani Nurdiani Azizah
NIP. 19581201 198603 2 001

permendikbud_tahun_2013_nomor 107 mengenai juknis renumerasi

 

Leave a Reply